Antero Semarang Part II

Waktu ini datang lagi. Antero Semarang part 2, yang part 1 kita selengarain Desember tahun lalu.

Kalau tahun kemarin judul acaranya masih JAGAT  Part of Antero karena emang kita ngeorganize dan bertepatan dengan acara Antero yang di Jakarta. Untuk tahun ini namanya udah bener-bener Antero, ada perwakilan juga dari kok bisa.

Sebenarnya antero itu apa?

Antero sebenernya merupakan sebuah event diskusi sains yang dikemas secara ringan , mempertemukan pakar, praktisi, influencer, dan semua orang yang tertarik dengan sains.

Acaranya bersifat umum semua orang bisa ikut plus ga pakai ongkos alias GRATIS. Makanya acara ini lebih dari 160+ pendaftar yang mendaftarkan diri, karena ruangannya ngga muat kita batesin hanya 70 orang aja yang bisa ikut.

Perbedaan Antero Part 1 dan Part 2

Sebenernya ga bisa dibandingkan sih, sama-sama mantap– karena saya yang ikut ngurusin acaranya wkwkw :p

Kalau coba untuk dikomperasi perbedaan yang paling keliatan sih dari persiapannya. Antero part 1, kita cuma punya waktu dua minggu buat ngurusin acara. Ribet dan bikin pusing. 

Kalau yang tahun ini kita prepare nya mayan banyak, sekitar satu bulan setengah jadinya lebih mateng dan serius banget buat ngurusin.  Tapi kalau yang kedua ini juga lebih detail sih, banyak teknis yang perlu disiapin karena dari Kok Bisa udah nyiapin semacam guide gitu jadinya ya kita harus ngikutin aturannya.

Dari segi tempat, yang kedua ini lebih terang dan terimakasih banget buat KKIB Universitas Diponegoro yang ngebantu nyiapin dan nyariin tempat <3

Dari segi peserta ini nih yang ngejutin banget, pesertanya lebih aktif-aktif. Pun kata nicho juga begitu kalau dibandingin dengan Antero di kota-kota lain. Jadinya nyenengin dan bikin lega.

Untuk tema antero kali ini kita bahas mengenai Akankah Manusia Musnah dengan Musnahnya Hutan di Bumi?
Di tulisan ini ga bahas tentang isi diskusinya, cuma cerita tentang perjalanan ngadain acaranya.

Jadi yang pengen tau acaranya tentang apa bisa dibaca di link berikut

Kita Buka Open Volunteer

Terimakasih juga buat temen-temen yang udah bersedia buat ngebantuin Saintif nyiapin acara ini.

Awalnya kita ketar-ketir sih kalau bakal ga ada yang mendaftar sebagai volunteer di Saintif. Tanggal open volunteernya lebih telat dari pada jadwal yang udah ditetapkan –mundur sekitar 2-3 hari nan. 

Alhamdulillahnya masih ada yang bersedia buat mendaftar. Seneng banget.

Dari Antero ini

Dari Antero ini, saya menyadari teryata ilmu dari organisasi di Kampus ternyata banyak manfaatnya juga. Buat ngeorganize acara, bikin tor, minjem tempat, ngontak orang ternyata kemampuan seperti itu juga diperlukan.

Kemudian saya juga menyadari, tenyata kemampuan untuk berkomunikasi dan easy going sama orang itu penting banget . Sengaja dibold biar inget terus. 

Misal nih, kemarin tugas saya jadi humas. Namun masih belum begitu enak kalau komunikasi atau nanya-nanya sama narasumber. Di tanya sama Gerald disuruh ngejelasin. Ya masih muter-muter ga jelas.

Dan ternyata saya juga pemalu ya, belum bisa ngomong banyak.
Poin yang harus segera diatasi nih

Tambahan lagi foto-foto Tim Saintif (tapi ga jelas yang foto bareng Fajrul dan Ridho)

Tim Saintif, ngga kerasa udah 2 tahun gabung di Saintif

Bawahnya Tim Volunteer Saintif, Wahyu, Fajar, Farel, Aziz, Syifa, Nana dan Iir.

Nih gambar CEO Saintif lagi riweh ngatur acara

Anddd~ 
Finally terimakasih bantuannya akhirnya kita selesai acara ini.
Penjelajah Langit, Kok Bisa?, Ayo Mikir, Pak Fuad, Lindungi Hutan, Eksakta dan temen-temen yang udah jauh-jauh dari Solo, Magelang, Jogja.

Tunggu aja acara-acara berikutnya dari Saintif.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *