Kecemasan menghadapi virus Corona (COVID-19)

Okay, sekarang se-Indonesia udah geger sama virus Corona. Padahal, isu keberadaan virus ini sudah mulai merebak dari awal Januari 2020.

Sebagai seseorang yang calm, ya saya santai-santai aja dong awalnya. Bukan maksudnya ngeremehin atau gimana, tapi memang dari bukti pendukungnya memang mengharuskan calm aja. Kayak misal nih…

1. Indonesia belum terjangkit Corona

Sempet curiga juga sih. Kenapa kok Indonesia ngga kena ya? negera samping-sampingnya udah kejadian banyak kasus.

Image result for indonesia bebas corona

2. Bakal cepet ditemukan vaksinnya

Ini asumsi pribadi sebenarnya. Seperti yang kita tahu, kita manusia udah banyak sekali menghadapi serangan virus, bakteri, ataupun penyakit lain yang membahayakan nyawa manusia.

Infografik Wabah Virus Dunia

Dengan perkembangan teknologi kedokteran dan manufaktur kesehatan yang udah makin maju, bakal makin cepet nemuin obatnya.

3. Kesehatan dan daya tahan tubuh oke

Dalam beberapa bulan terakhir, memang saya sering sakit. Terutama sakit flu dan pilek habis kehujanan. Tapi sudah siap saiga pengobatan. Sehari dua hari udah sembuh.

Kemudian saya juga ngga ada kontak langusung dengan turis asing, lha gimana wong ngga pernah kemana-mana di Salatiga juga jarang keluar XD

Mulai aware banget ketika kampus melakukan tindakan lock-down

Sehari setelah pengumuman suspect COVID-19 sudah ada yang meninggal, mulai deh nyari-nyari masker dan hand sanitizer. Planing buat nyari di tempat lain dan ngga dapat, tapi paniknya belum teralu. Jadi beli-belinya barangnya masih nunggu hari besoknya.

Kecemasan yang banget, banget itu mulai kemarin ketika universitas-universitas mulai men lock-down area kampusnya. Serius caos banget, ditambah hoax anak Undip yang kena COVID-19. Sumpah yang bikin hoax, ga lucu sama sekali.

Di Undip sendiri, sebenarnya udah larangan dari awal maret untuk lebih berantisipasi, lebih sehat dengan cuci tangan dan periksa ke RSND tapi ini sifatnya masih belum kuat–bukan kuat juga sih. Kemudian diikuti dengan pembatasan aktivitas kegitan mahasiswa yang buat ngumpul-ngumpul gitu, semacam seminar kajian dll.

Dari sini udah punya firasat-firasat buat beli barang-barang tadi, tapi ya tetep habis dan ga dapet. Lha wong seminggu sebelumnya juga ga dapet XD

Akhirnya beli tisu basah dan nyetok sabun yang mengandung antiseptik

Sepengetahuan ku ya, antiseptik ini juga kandungan yang terdapat pada hand senitizer. Walaupun fungsinya cuma bisa nanganin bakteri. Tapi udah seneng, ya setidaknya bakterinya udah terbunuh dulu.

Nyetok juga beberapa makanan dan vitamin, pokoknya siap-saip kemungkinan terburuk yang terjadi di Tembalang.

Sekarang ku sedang bertapa selagi belajar buat program Pengayaan Bahasa yang diliburkan tapi LA nya belum cair 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *