Kegiatan Berantakan sampe Ngelab Keracunan

Image result for mengatur waktu

Akir-akhir ini, waktu saya sekarang hanya dihabiskan untuk mengerjakan tugas akhir, kuliah, nyelesaiin kerjaan di saintif.com, sembari mengerjakan kerjaan sebagai anak kos– nyuci, bebersih.

Kegiatan tersebut sebenernya sudah cukup untuk membuat saya ngga gabut-gabut banget, namun sayangnya kegiatan itu jadi nampak berputar-putar setiap harinya. Bahkan kadang saya ngerasa ngga punya waktu untuk bersaintai atau beristirahat.

Waktu saya berantakan

Waktu yang berantakan dikarenakan oleh managemen waktu yang buruk, dan sepertinya hal ini yang terjadi pada saya sekarang. Karena tahu kegiatannya begitu-begitu saja jadi males buat memanage waktunya. Padahal kegiatan yang seperti itu sangat melenakan. 

Produktivitas jadi menurun, bahkan beberapa hari ini udah malah belum nulis sama sekali di Saintif. Parah.

Mencoba membuat list to do, nulis-nulis lagi mengenai apa aja sih yang perlu saya lakukan hari ini. Dari aktivitas pagi hingga malam yang perlu saya kerjakan.

Harapannya biar saya makin pandai mengatur waktu, dan hidupnya makin teratur juga.

Ngelab, hampir tiap hari

Di semester ini saya masih ngambil 24 sks. Banyak. Untuk ukuran anak semester 7 ditambah mata kuliah skripsi.

Selama seminggu saya harus full kuliah, cuma pagi aja sih. Sisa waktunya buat ngerjain tugas akhir. Seru tapi melelahkan. Ngelab = ngejagain lab dari pagi sampe menjelang maghrib dan minimal buat suatu material atau bahan saya butuh minimal 2 hari. Material apa? besok-besok cerita lagi hehe.

Related image

Akibat ngelab yang keseringan, badan saya jadi sering kelelahan dan kecapean akhirnya sering sakit juga. Ditambah beberapa minggu lalu saat ngelab juga sepertinya saya ngga nyadar terlalu banyak ngehirup bahan kimia. Itu udah pakai masker juga sih.

Rasanya badan jadi lemes dan pusing banget. Tapi tetep aja dilanjutin karena kurang bentar udah selesai. Makin sore makin pusing, karena ada janji barengan anak-anak Saintif pergi ke KKIB. Badanya ya tetep dipaksa.

Eh di KKIB malah tambah pusing mual-mual lagi. akhrinya pulang istirahat. makin lama-makin panas juga, yaudah gass ke Rumah Sakit Nasional Diponegoro.

nunggu lamaa banget baru diurus, ya untung ada yang baik hati nemenin. 

ya pokoknya begitu, kudu hati-hati di lab. Jaga kondisi dan pinter ngatur waktu biar ga kejadian lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *