Kecelakaan hingga Resign Kerja

Kejadian 2 bulan lalu. Saat terjadi kecelakaan ketika pulang kerja dari kantor.

3 September 2020.

  • Jam 4.10 PM
    pulang kerja dari kantor DTECH, melalui jalan biasa.
  • Jam 4.20 PM
    Pertigaan kantor pegadaian, diserempet mobil dari arah jalan pemotongan ketika ingin belok. Posisi sudah dekat kosan.

    Kemudian dibawa ke RSUD Salatiga, yang kebetulan satu kompleks.
    Kondisi tangan sebelah kiri tidak bisa digerakan. Prediksi: keseleo atau patah.
  • Jam 04.40 WIB
    Ngabarin Fajrul.
    …tapi ga kuat ngomong, so sad.

    Fajrul dan teman-teman kantor datang (Husen & Hanif).
    Menunggu di UGD, ambil sampel darah untuk Rapid test dan cek darah.
  • Jam ~06.00 WIB
    Masuk ruang radiasi untuk rontgen.

    Hasilnya keluar dan bener ternyata. Bagian bawah bahu ada yang patah.
    Dokter menyarankan untuk melakukan operasi.
  • Jam ~7.30 WIB
    Buka kamar dan persiapan untuk operasi besok jam 10.

    Belum ngeabarin keluarga atau kerabat terdekat (terdekat pun itu jauh juga tempatnya). Akhirnya di temenin Fajrul.

    Beberapa teman kerja di DTECH juga ikut ngejenguk. Mas Babah yang bawain bantal dan Mba Ana, bawain air, makanan, dan pakaian.

Jumat, 04 September 2020

Hari ini isinya prepare untuk operasi. Puasa ngga makan apa-apa dari jam 12 malam sebelumnya. Kata dokter biar waktu operasi tidak ada ganguan apa-apa.

Sekitar jam 11 akhirnya dibawa ke ruangan operasi. Deg-degan. Kondisinya kayak di ruangan operasi drakor gitu. Tambah lagi dokternya agak gaje, bercandaan mau dilakukan operasi kapan.

kecelakaan

I think, si dokter pengen bikin suasananya agak cair, tapi yang namanya nervous akhirnya malah takut.

Operasi dilakukan jam 12 siang, setelah jumatan.

Setelah anestesi dimasukan kedalam tubuh, saya udah ngga sadar apa-apa. Bagun-bangun sudah didorong di ruang rontgen. Kondisi masih lemah, buat buka mata aja susah.

Usai operasi dan rontgen, masuk ke ruangan rawat inap dan istirahat. Oh iya, ada juga hal aneh yang saya rasakan pasca-operasi: Seluruh badan rasanya bergetar hebat.

Sabtu, 05 September 2020

Jam setengah 8 malam, menghubungi orang tua.
Saya belum bisa ngomong langsung takut mereka terlalu khawatir.

Minggu, 06 September 2020

Keluarga datang. Ibuk tetap tinggal.

Saking banyaknya yang dateng, ada yang ga diizinin buat masuk.

Senin, 07 September 2020

Prepare untuk pulang besok.
Dilihatin tagihan rumah sakit oleh petugas. Btw, biaya rumah sakit memang bayar sendiri.

Saya di kantor belum punya BPJS, ngga bawa KIS dan ngga juga ngurus Jasa Raharja. Pihak yang nyerempet juga sudah susah buat dihubungin.

Selasa, 08 September 2020

Urusan administrasi selesai. Total semua biaya rawat inap, operasi di RS sekitar 17 jt. Belum ditambah biaya wira-wiri selama seminggu. Kurang lebih habis 20 jt.

Alhamdulillahnya semua biaya nya sudah di cover perusahaan, bukan dari DTECH, tapi SAINTIF yang ngecover. Terima kasih SAINTIF dan Fajrul, you’re the best.

Pulang ke rumah dianter menggunakan mobil DTECH dari salatiga sampai rumah. Fajrul ikut dan Lek Badi yang nyopirin.

Selanjutnya hingga hari ini

Setelah kejadian tersebut akhirnya diminta dokter buat istirahat, dan menjalani pemulihan. Resign dari tempat kerja juga, tetapi lebih tepat resign yang dipercepat sih haha

Sudah matur buat resign bulan November ini karean mau prepare buat kuliah. Dan ngga bisa kerja juga kalau misal dipaksakan.

Lalu sekarang ngapaian?
Sekarang ngebantuin kerja ngurusin SAINTIF dari rumah. Tiap bulan cek up ke RSUD Caruban juga. Selain itu paling menikmati masa pemulihan sambil berkebun 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *