Perihal Pinjam-Meminjam Uang

Saat masa kuliah pengetahuan saya tentang uang, utang piutang, minus sekali. Ngga pernah mikirin hal itu juga sih.

Tidak pernah merasakan proses sulitnya mengelola keuangan pribadi, karena orang tua juga tidak pernah ngajarin. Uang bulanan selalu ngepas. Kalau uang habis tinggal minta orang tua dan ada uang beasiswa yang lumayan buat hidup selama kuliah.

Nah beda lagi ceritanya setelah kuliah dan kerja ini, kalau uang habis ngga ada yang ngasih atau ga ada uang beasiswa yang bakal ngejamin tiap bulan.

Mulai ngatur-ngatur keuangan pribadi, dan banyak kejegur di dunia ngutangin orang.

Ya semoga tulisan ini jadi bahan pertimbangan buat saya mau pinjam atau meminjam uang lagi.

Mudah Minjemin Orang Lain

Sifat saya yang cukup bikin riskan kondisi diri sendiri adalah terlalu mudah kasihan sama orang. Ya bagus sih, punya empati yang tinggi.

Tapi sifat ini juga membuat saya cukup mudah dikibulin dan akhirnya susah sendiri. Termasuk dalam hal minjemin uang ke orang.

Kalau ditabungan masih lumayan buat makan 2-3 bulan, saya dulu pasti mau minjemin orang. Apalagi kalau yang berhutang sudah bawa alasan keluarga sedang susah atau sakit.

Padahal mah kalau dipikir, keluarga saya juga sedang kesusahan juga :’

Tahu Resiko Ngutangin Orang

Agak sebal berbulan-bulan ini, perihal hutang piutang dengan teman yang tidak kunjung selesai sejak tahun lalu.

Sebenarnya sih kalau dihitung-hitung nomilnalnya ngga seberapa. Masih dibawah uang 1 jutaan. Tapi ya namanya anak kosan, baru mulai kerja uang segitu juga berarti.

Sudah konsultasi juga dengan berberapa teman yang lain. Dan jawabannya sama “udah ikhlasin aja.”

pinjam meminjam uang

Ya sudah cukup dikhlasin aja, wong sudah ngga bisa ngehubungi orangnya juga.

Soalnya semua sosmed saya sudah diblok. Nomer telepon dan WA juga. Tahu karena dia sering read chat saya di grup WA sekolah.

…dan kayak nya bener juga nih meme nya. Yang ngutang sama yang dihutangi lebih galakan yang ngutang haha. Jadi sekarang kalau ada yang chat mau ngutang atau segala macem mikirnya cuma dua:

  • Baliknya bakal lama
  • atau ngga balik sama sekali (ya udah anggep aja sedekah)

Belum lagi ternyata ngutangin orang bisa merusak pertemanan juga kan.

Niat awal ngasih pinjememan uang ke temen biasanya biar lebih erat hubungan pertemanannya, biar bisa sering bantu membantu kalau ada kesulitan.

Jika kejadiannya semua sosmed udah diblok ya malah merusak segala pertemanan yang telah dibangun lama.

Uang hilang, teman juga hilang.

Tahu Resiko Berhutang

Nah, kalau ini ceritanya ngga langsung dialamin sendiri. Dari pengalaman temen yang kena kasus dengan Pinjol.

Awal mulanya buat ngecukupin kebutuhan sehari, apalagi pinjam uang di Pinjol mudah dan ngga ribet ditambah waktu pencairan dananya juga cepat.

Eh ternyata lama kelamaan, bunganya ternyata gede banget dan memang mayoritas Pinjolnya masih belum diregulasi oleh OJK.

Alhasil karena gaji ngepas buat hidup dan ngasih buat Pinjol, terjebaak gali lubang tutup lubang ke Pinjol-pinjol yang lain dan jadi uber-uberan Pinjol.

Sampe ngeri juga ngelihatnya. Karena pinjolnya sering nagih uang ke keluarga-keluarganya si peminjam. Ngga bisa ngebayangin :’

Dari temen saya ini, makin sadar kalau mau pinjam uang harus hati-hati. Dipikir bener-bener urgensi minjem uang, dan harus tahu gimana track record lembaga pemberi pinjaman.

Ngga ngutang atau minjemin orang

Kayak nya saya emang perlu ngikutin prinsipnya bang Radit.
Ngga usah ngutang atau minjemin orang.

Susah sih, tapi kudu dicoba buat diaplikasikan dalam hal pinjam meminjam uang. Mengurangi resiko dalam kehidupan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *