Mencoba hidup minimalis

Gaya hidup minimalis kayaknya lagi booming banget akhir-akhir ini. Konsepnya sederhana: menjalani hidup dengan barang sesedikit dan sederhana mungkin, namun dapat bermanfaat secara maksimal.

Sederhana kelihatannya, meskipun waktu dijalani kadang ngga sesederhana itu.

Anyway, saya tahu konsep ini kira-kira mulai pertengahan kuliah, walaupun ngga diaplikasikan langsung sih dalam kehidupan sehari-hari karena menurut ku pribadi ngga semuanya yang diajarin dalam prinsip hidup minimalis harus dilakukan juga.

Dan, sepertinya emang saya juga ga bisa manut prinsip-prinsip tertentu secara langsung. Kebanyakan pola-pola hidup minimalis ngga sengaja ketemu saat menghadapi situasi-situasi tertentu.

Contohnya dalam hal pakaian dan handphone.

Mengurangi beli pakaian

Yap sekarang pakaian yang saya pakai itu-itu aja. Jarang ganti baju, apalagi masa pandemi kayak gini.

Awalnya ini juga ngga berasal dari “skuy lah ikut gaya minimalism”, tapi karena lemari saya udah bener-bener ga muat buat nyimpen baju. Ruangan di kamar saya juga udah ngga cukup buat nambah-nambah barang.

Jadinya cara efektif untuk mengatasi ini adalah (1) ngasih baju yang udah ngga kepakai ke orang lain (Adek), dan (2) ngga usah nambah stock baju (kecuali udah mepet ga bisa minjem).

Karena pakai itu-itu aja saya juga ga perlu kerepotan nyuci banyak baju juga, hemat tenaga.

Mengurangi aplikasi di HP

Makin banyak aplikasi marketplace adalah musuh bagi saya, bawaannya kalau udah login marketplace jadi beli banyak barang. Apalagi saya lemah terhadap barang yang lucu-lucu, padahal ya ga guna juga sih.

hidup minimalis

Akhirnya memutuskan buat nginsal dan menggunakan satu marketplace aja.

  • Pertama biar ga bingung milih barang
    Lama banget milih barang, sampe ngabisin waktu berjam-jam apalagi kalau punya banyak marketplace nanti ngecek dan ngebandingin harganya.
  • Kedua agar ngga nyesel setelah beli
    Dulu saya sering nyesel pas barang udah dicheck out, Pas liat marketplace lain harganya lebih murah. Galauu~
  • Alasan ketiga, memori hape saya ngepas banget.
    Gampang banget penuhnya, sampe herman saya, Maklum hape butut, storage terbatas.

Setelah melakukan hal ini, saya ga perlu bingung mau beli dimana, harga berapa, karena marketplacenya cuma satu ga ada pilihan yang lain.


Selain itu, alasan saya belajar hidup minimalis karena ngga punya banyak cukup dana untuk beli-beli barang. Alokasinya udah masuk ke yang lain-lain.

Jadinya ya sudah menjalani hidup seefektif dan seminimal mungkin XD

Oh iya, saya kalau punya rumah pengen yang katanya “model minimalis” begini.

Di sisi lain tahu diri juga, buat model rumah minimalis begini juga butuh modal yang maksimalis juga wkwk.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *